Kasus Baru COVID-19 Bertambah 9.905 Pasien

Rekomendasi

JAKARTA, MEMOJATENG – Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 melaporkan, hingga Jumat (28/1) pukul 12.00 WIB, jumlah kasus harian nasional COVID-19 kembali naik menjadi 9.905 kasus baru. Dengan tambahan ini, total kasus terkonfirmasi positif sejak Maret 2020 mencapai 4.319.175 orang.

DKI Jakarta kembali mencatatkan penambahan kasus harian terbanyak 4.558 orang. Daerah terkonfirmasi terbanyak kedua adalah Jawa Barat dengan 2.313 pasien. Sementara Banten tercatat 1.754 orang, Jawa Timur 318 orang, dan Bali 311 orang.

Sementara itu pasien sembuh COVID-19 terbanyak dilaporkan di Provinsi DKI Jakarta 1.445 orang, Jawa Timur 167 orang, Jawa Barat 158 orang, Banten 88 orang, dan Nusa Tenggara Timur 44 orang.

Dengan demikian, secara nasional angka kesembuhan harian bertambah 2.028 orang, sehingga total mencapai 4.131.333 orang.

Sedangkan penambahan kasus meninggal tercatat sebanyak tujuh orang yakni di Provinsi Jawa Timur tiga orang, Bali dua orang, serta DKI Jakarta dan Sumatera Utara masing-masing satu orang.

Satgas COVID-19 juga mencatat, jumlah kasus aktif yang mencakup penderita COVID-19 yang masih menjalani perawatan dan isolasi mandiri pada hari ini sebanyak 43.574 kasus aktif, naik 7.870 orang dibandingkan hari sebelumnya (27/1).

Selain itu terdapat pula 10.043 orang yang masuk dalam kategori suspek. Hasil tersebut didapat setelah dilakukan pengujian pada hari ini terhadap 372.884 spesimen dari 258.145 orang yang diperiksa di ratusan jaringan laboratorium di seluruh Indonesia.

Tingkat positif atau positivity rate spesimen harian adalah 4,48 persen dan untuk tingkat positivity rate orang harian adalah 3,84 persen.

Sebelumnya, Juru Bicara Nasional Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengharapkan masyarakat kembali disiplin menerapkan protokol kesehatan mencegah kembali naiknya kasus COVID-19 di Indonesia.

“Dengan kembali naiknya kasus secara perlahan ini seyogyanya dapat menjadi motivasi kita untuk kembali disiplin protokol kesehatan,” ujarnya.

Ia menyampaikan, penerapan disiplin protokol kesehatan yang sudah menjadi bagian dari adaptasi hidup baru selama dua tahun terakhir ini terbukti secara ilmiah memberikan berbagai manfaat. (sak)

 

 

 

 

BERITA TERKINI

BACA JUGA