Polres Demak Gulung Komplotan Pembuat dan Pengedar Uang Palsu

Rekomendasi
kapolres demak
Kapolres Demak AKBP Budi Adhy Buono menunjukkan barang bukti hasil kejahatan pembuat dan pengedar uang palsu. Foto: Memo Jateng

 

Demak l Memo Jateng

Satreskrim Polres Demak menangkap tujuh orang anggota komplotan pembuat dan pengedar uang palsu. Dari tangan mere, polisi menyita barang bukti berupa 50 lembar kertas uang palsu yang belum di-finishing dan delapan lembar uang palsu dalam keadaan rusak serta peralatan untuk membuat uang palsu.

Uniknya, terungkapnya sepak terjang kejahatan komplotan ini berdasarkan pengembangan penangkapan tersangka pengeroyokan dan pembunuhan balita di Demak, Rabu (22/12).

“Penangkapan pertama berhasil mengamankan MN, MK, MS dan MRR dengan barang bukti 1 set komputer, 2 laptop, 8 tinta printer, 1 mesin press laminating, 1 kardus glitter, 1 kertas duslak, 5 penggaris, serta 3 pisau kater,” ujar Kapolres Demak AKBP Budi Adhy Buono saat konferensi pers di Mapolres, Rabu (29/12/2021).

Pengembangan dilakukan sampai petugas menemukan tersangka lain di Kendal, Jawa Tengah berinisial WK, ST dan MSJ. Mereka berperan sebagai pelanggan atau reseller dari kelompok tersangka MN.

Dari penangkapan WK, ST dan MSJ, petugas berhasil menyita barang bukti 1 mesin laminating, 1 kaca, 1 lem kertas, 3 printer, 5 kertas duslak, 1 pisau kater, 50 lembar bukti jasa kirim paket, 50 lembar print dua sisi gambar uang 50 ribuan, serta 8 lembar uang palsu 50 ribuan.

“Para pelaku menyewa rumah kontrakan untuk kegiatan produksi uang palsu pecahan 50 ribu dengan saling membagi tugas,” kata Budi.

Dikatakannya, pelaku menjalankan kegiatan produksi uang palsu sudah berjalan setahun dan sudah mencetak uang palsu lebih dari Rp 500 juta. Setelah diproduksi pelaku melakukan pemasaran uang palsu melalui media sosial Facebook.

“Jadi total uang palsu yang sudah diproduksi selama setahun sebesar Rp615 juta. Mereka menjual dengan sistem 1 berbanding 3, yang misalkan uang asli Rp1 juta mendapatkan uang palsu Rp3 juta,” ungkapnya.

Ketujuh tersangka kini ditahan Polres Demak dan terancam dikenakan Pasal 36 ayat (1,2,3) Jo Pasal 26 ayat (1,2,3) Undang-Undang RI Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara. (lim/sak)

 

 

BERITA TERKINI

BACA JUGA