Wali Kota Semarang: Laporkan Jika Ada Pungli TPU!

Ilustrasi TPU di Kota Semarang. (Foto: okezone.com)

Semarang | Memo Jateng
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meminta masyarakat melaporkan jika terdapat pungutan liar (pungli) dalam pemanfaatan tempat pemakaman umum (TPU) milik pemerintah daerah ini.

Menurut Wali Kota yang akrab disapa Hendi mengatakan Kota Semarang telah menggratiskan retribusi TPU milik pemerintah, termasuk pemakaian ambulans jenazah milik pemerintah kota. Di Kota Semarang sendiri terdapat 16 TPU yang dimiliki pemerintah kota.

“TPU digratiskan. Ini merupakan bagian dari program jaminan lahir hingga meninggal dunia yang diinisiasi Pemerintah Kota Semarang,” katanya, Selasa (28/9).

Menurut dia, kebijakan tersebut diharapkan bisa meringankan beban masyarakat Kota Semarang. Oleh karena itu, ia mempersilakan masyarakat untuk melapor jika mendapati adanya pungutan liar dalam pemanfaatan TPU.

Sudah rahasia umum, sebagian besar TPU besar di Kota Semarang ada oknum yang seolah menjual lahan bagi keluarga orang yang meninggal, dengan tarif bervariasi, dan umumnya memberatkan warga karena ongkos yang dikeluarkan menjadi jutaan.

Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kota Semarang sendiri sudah menyediakan saluran pengaduan melalui nomor telepon 081326777333. (hum/rif)